NAIK KELAS, BANGLI SABET PENGHARGAAN TPID TERBAIK NASIONAL “JAWA-BALI” :: Pemerintah Kabupaten Bangli

NAIK KELAS, BANGLI SABET PENGHARGAAN TPID TERBAIK NASIONAL “JAWA-BALI”

Sumber gambar : Bag. Protokol, Kerjasama dan Komunikasi Publik Setda Kab. Bangli

Setelah sebelumnya menyabet penghargaan Tim Pemantauan dan Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) terbaik Kawasan Indonesia Timur (KIT), Pemerintah Kabupaten Bangli dibawah kepemimpinan Bupati I Made Gianyar, SH.,M.Hum.,M.Kn, dan Wakil Bupati Sang Nyoman Sedana Arta, SE, kembali menorehkan prestasi ditingkat nasional. Dimana kali ini Kabupaten Bangli naik kelas, sehingga dianugerahi penghargaan Tim Pemantauan dan Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) berprestasi tingkat nasional (Jawa-Bali). Penghargaan tersebut diserahkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia (RI) Ir. H. Joko Widodo kepada Bupati Made Gianyar, saat membuka dan memimpin langsung Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Inflasi, di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Kamis (26/7/2018). Adapun program unggulan yang mengantarkan TPID Kabupaten Bangli menjadi yang terbaik dikawasan Jawa - Bali adalah Desa Peduli Inflasi dan Pengembangan Bawang Merah.
Rakornas Pengendalian Inflasi diselenggarakan bersama oleh Bank Indonesia, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Keuangan dengan mengangkat tema "Mempercepat Pembangunan Infrastruktur untuk Mewujudkan Stabilitas Harga dan Pertumbuhan Ekonomi yang Inklusif Serta Berkualitas". Turut hadir dalam Rakornas adalah para Menteri serta pimpinan lembaga terkait, Panglima TNI dan Kapolri, serta 532 TPID dari 34 provinsi dan 498 kabupaten/kota.
Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, dalam arahannya menekankan bahwa Pemerintah akan terus berupaya untuk mendukung pengelolaan stabilitas makro ekonomi, khususnya melalui pengendalian inflasi dan keberlanjutan pertumbuhan ekonomi. Selain itu, pembangunan infrastruktur terus didorong Pemerintah, tidak hanya di Jawa, tapi juga di seluruh wilayah nusantara.
Pada kesempatan itu Presiden Joko Widodo menyampaikan beberapa hal untuk menjadi perhatian bersama. Ketidakpastian ekonomi global yang tinggi perlu untuk terus diantisipasi karena dapat mengganggu keberlanjutan pertumbuhan ekonomi. Untuk itu, perlu dilakukan perbaikan neraca transaksi berjalan melalui peningkatan produk berbasis ekspor maupun substitusi impor, termasuk sektor pariwisata. Presiden RI juga menekankan pentingnya peran Pemerintah Daerah untuk mendorong investasi dan pembangunan infrastruktur konektivitas serta kemudahan berusaha melalui penyederhanaan dan percepatan perizinan antara lain dengan model pelayanan perizinan terintegrasi yang cepat, murah, dan memberi kepastian (Online Single Submission/ OSS).
Lebih lanjut, Presiden RI juga menekankan perlunya upaya pengendalian inflasi melalui upaya mewujudkan ketersediaan pasokan dan kelancaran distribusi. Dalam kaitan ini, Presiden RI menggarisbawahi pentingnya upaya untuk mendorong perdagangan antardaerah sehingga daerah yang mengalami surplus barang dapat memberikan pasokan ke daerah lain yang mengalami defisit. Upaya mendorong pembangunan pasar-pasar pengumpul di berbagai daerah juga perlu terus dilakukan untuk mengurangi biaya transportasi perdagangan antardaerah. Selain itu, untuk menjaga ketersediaan pasokan, Presiden RI menekankan pentingnya peran Kepolisian Republik Indonesia untuk turut menjaga berjalannya mekanisme pasar antara lain dengan mencegah terjadinya penimbunan barang yang berlebihan.

Sementara itu Bupati Bangli I Made Gianyar mengaku bangga karena secara berturut-turut Bangli menyabet TPID terbaik. “Tahun laku kita ditetapkan sebagai yang terbaik di Kawasan Indonesia Timur. Tahun ini kita naik kelas dan ditetapkan sebagai TPID terbaik dikawasan Jawa-Bali. Tentu ini sangat membanggakan”ujarnya.
Ia juga menambahkan, keberhasilan Bangli menyabet TPID terbaik tahun ini, tidak lepas dari kebijakan pemerintah daerah yang mendukung pengendalian harga melalui Penerbitan Intruksi Bupati Bangli Nomor 8 Tahun 2017 tentang Tim Pengendali Inflasi Desa/kelurahan (Desa/kelurahan Peduli Inflasi), Melaksanakan Sosialisasi (capacity building) terhadap seluruh Pemerintahan Desa di Kabupaten Bangli mengenai Intruksi Bupati Bangli Nomor 8 Tahun 2017 tentang Tim Pengendali Inflasi Desa/Kelurahan (Desa/Kelurahan Peduli Inflasi), Pelaksanaan kerjasama antar desa melalui Badan Usaha Milik Desa, sesuai dengan Peraturan Bupati Bangli Nomor 68 Tahun 2016 tentang Badan Usaha Milik Desa Bersama. Setiap Desa melalui SK Perbekel (Kepala Desa) telah membentuk Tim Pengendalian Inflasi Desa, serta Pengembangan Kawasan Bawang Merah seperti Perluasan lahan bawang merah seluas 40 Ha, Pembentukan demplot bawang merah bekerjasama dengan Bank Indonesia, Pemberian bantuan kepada para petani berupa sarana produksi berupa benih, pupuk dan obat-obatan. Peningkatan SDM Petani melalui SLPHT (Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu), SLGAP (Sekolah Lapangan Good Agriculuture Practice), SLGHP (Sekolah Lapangan Good Handling Practice). Hilirisasi Produk Bawang Merah sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) tahap pertama (2015-2019), yaitu meningkatkan nilai tambah sumber daya alam pada industri hulu berbasis agro) dan Kerjasama dengan PT. Pusat Perdagangan Indonesia (PPI) dan PT Gunung Mas Lestari. “Penghargaan ini merupakan buah kerja keras dari seluruh tim dan seluruh masyarakat Bangli, yang berkecimpung dalam menekan inflasi Daerah. Oleh karenanya, kedepan kita minta koordinasi dan kerjasama dalam pengendalian inflasi Daerah di Kabupaten Bangli bisa terus ditingkatkan. Karena hal ini akan dapat mendorong iklim investasi yang baik untuk kesejahteraan masyarakat Bangli”tutupnya.

Detail

  • Nama NAIK KELAS, BANGLI SABET PENGHARGAAN TPID TERBAIK NASIONAL “JAWA-BALI”
  • Kategori Prestasi

Berikan Respon

Bagikan Ini

Peta Lokasi